Senin, 25 November 2013

Bahaya Lisan



Lidah tak bertulang, begitu kata pepatah. Kecil bentuknya, namun besar  dampak yang ditimbulkannya. Dengan lisan bisa terjadi kesepakatan dan perdamaian, dengannya pula  api perselisihan dan permusuhan bisa berkobar.
Hasan Al Bashri berkata,” Lisan seorang mukmin ada di belakang hatinya, jika ia hendak berkata ia akan memikirkan akibatnya, sedangkan lisan seorang munafik ada didepan hatinya, ia berkata-kata tanpa berfikir akibatnya”
Secara fisik nikmat lidah wajib disyukuri, ia sebagai alat pengecap rasa, membolak-balik makanan didalam mulut hingga mendorongnya kedalam kerongkongan, maka tak heran jika seseorang menderita sariawan dilidah, lezatnya makanan tidak dapat diniikmati secara sempurna.
Nikmat ini disebutkan secara khusus oleh Allah didalam Al Qur’an:
Bukankah  Kami telah memberikan kepadanya dua buah mata. Lidah dan dua bibir
( Al Balad:8-9 )
Lisan ibarat pisau bermata dua, jika digunakan dalam ketaatan, membaca Al Qur’an dan kebaikan lain, akan mendatangkan ridha Allah dan pahala,  itulah bentuk kesyukuran, namun jika dipergunakan untuk keburukan dan fitnah akan mendatangkan murka Allah dan dosa, itulah bentuk kufur nikmat.
Mengapa perlu waspada terhadap bahaya lisan?
Rasulullah shalallahu alaihi wasallam telah menjelaskan dalam banyak hadits terkait dengan lisan diantaranya:
1.       Menyandingkan lisan dengan keimanan

Dari Abu Hurairah radhiyallahu anhu, bahwasanya Rasulullah shalallahu alaihi wasallam bersabda,” Barangsiapa yang beriman kepada Allah dan hari akhir hendaklah ia berkata baik atau diam ( Bukhari,6018, Muslim,47 )

Iman adalah bekal manusia menuju Allah, ia juga penyelamat dari azab kubur dan siksa neraka. Ketika lisan di sandingkan dengan keimanan berarti ia pun memiliki kedudukan istimewa dan menentukan dalam esensi keimanan. Hadits di atas menunjukkan jika lisan seseorang baik dalam bertutur kata, itu adalah refleksi keimanan didalam hatinya, begitupula jika lisan seseorang gemar berkata kotor, menyakiti orang lain dan tidak terkontrol, itu merupakan cerminan imannya.

2.       Lisan sumber ridha Allah

Rasulullah bersabda,” Seseorang mengucapkan perkataan tanpa disadarinya mengandung ridha Allah pada hari kiamat dan seseorang mengucapkan perkataan tanpa disadarinya mengandung murka Allah pada hari kiamat ( Bukhari, 7/79 )

Semua perkataan yang keluar dari lisan, aka nada perhitungannya di sisi Allah, baik dan buruk.  Perkataan yang baik selain menentramkan hati juga akan dibalas dengan kebaikan dan keridhaan Allah kelak, sedangkan perkataan yang buruk membuat hati gundah dan tidak tenang akan dibalas kelak dengan kemurkaan Allah pada hari kiamat. Semua tercatat rapi disisi Allah.

Firman Allah:

مَا يَلْفِظُ مِنْ قَوْلٍ إِلاَّ لَدَيْهِ رَقِيبٌ عَتِيدٌ
Tiada suatu ucapanpun yang diucapkannya melainkan ada di dekatnya malaikat pengawas yang selalu hadir. ( Qaf:18)

Imam Ibnu Katsir menafsirkan ayat ini,” Malaikat menulis semua perkataan baik maupun buruk dari anak Adam. Hingga perkara kecil seperti makan, minum, bepergian, datang dan melihat sesuatu, ketika sampai pada hari Kamis, di beberkanlah semuanya dihadapan Allah.( Tafsir Ibnu Katsir,519)

3.       Tanda lurusnya hati
Rasulullah bersabda,” Tidak lurus iman seseorang hingga lurus hatinya, dan tidak lurus hati seseorang hingga lurus lisannya”.( HR. Ahmad )

Jelaslah bahwa lisan itu cerminan dari hati dan iman seseorang. Hati yang bersih menjadi tempat yang subur bagi keimanan. Hati yang kotor menyebabkan iman rusak dan lisan yang tak terjaga.

4.       Muslim yang baik selamat lisannya
Rasulullah bersabda,” Seorang muslim adalah yang orang lain selamat dari lisan dan tangannya.”( Ahmad,2/7086)

Seorang muslim ibarat lebah, dimana ia hingga tidak pernah membuat onar dan kerusakan. Lebah akan mengeluarkan madu nan manis yang sangat bermanfaat. Begitulah seorang muslim, kata-kata yang keluar dari lisannya tidak pernah menyakiti orang lain, sikapnya menarik dan akhlaknya mulia. Imannya tercermin dari perilaku yang membuat ketenangan  dimanapun ia berada. Setiap orang yang bertetangga dengan muslim, mereka akan mengambil kebaikan darinya. Karena muslim yang baik, akan menjadi panutan bagi masyarakat sekitarnya.

5.       Lisan jaminan masuk surga
Rasulullah bersabda,” Dari Sahl bin Saad Rasulullah bersabda,” Barangsiapa yang dapat menjamin kepadaku untuk menjaga apa yang ada di antara kedua janggutnya ( lisan ) dan kedua kakinya ( kemaluan ), aku menjaminya dengan surga.( Bukhari,6109)

Surga adalah dambaan setiap insan, disana kenikmatan abadi disediakan Allah bagi hamba-hamba –Nya. Surga yang luasnya seluas langit dan bumi sangatlah menarik hati setiap orang beriman. Salah satu jaminan dari Allah agar masuk surga adalah terjaganya lisan dari perkataan yang tidak berguna.

6.       Syarat keselamatan
Hadits yang bersumber dari Uqbah bin Amir radhiyallahu anhu ia berkata,” Aku bertanya kepada Rasulullah shalallahu alaihi wa sallam,” Apakah keselamatan itu? Beliau bersabda,” Jagalah lisanmu, berlapanglah dirumahmu, tangisis dosamu.” ( Tirmidzi, hadits Hasan )

Keselamatan adalah dambaan setiap manusia, ketenangan merupakan impian setiap kita. salah satu syarat mendapatkan ketenangan dan keselamatan adalah terjaganya lisan. Karena lisan yang terjaga dari berkata-kata kotor akan menentramkan diri dan manusia disekelilingnya. Semoga Allah tunjukkan jalan keselamatan itu bagi kita semua. Amin . fauzan.